Sunday, August 1, 2010

Kita sedang ditipu?




Seorang pekerja yang lewat datang ke tempat kerjanya berusaha dengan sebaik mungkin untuk mengelak eye contact dengan majikannya.

Husna yang baru sahaja mendapat report cardnya masuk ke dalam rumah dengan perlahan-lahan tanpa memberi salam dan terus saja masuk ke bilik dan tidur.


Dua situasi yang berbeza tapi dengan mesej yang sama. Bila kita melakukan kesalahan terhadap seseorang kita akan cuba untuk mengelak darinya.

Apabila kita melakukan kesalahan terhadap Allah, keadaan yang sama juga mungkin akan terjadi. Di sinilah apabila syaitan mula meniup kata-kata nasihat kepada kita.

"Kau baru saja buat benda jahat, dah nak pergi solat, kau hipokrit."

"Eh kau ni muka dua la. Sekejap tadi baru buat jahat, sekarang nak buat ibadah pulak?"

Dan kita pun mula berfikir, "yaaa, betul jugak. Aku tak nak jadi hipokrit, malu ah nak bertemu dengan Allah macam ni."

Namun bagi seorang mukmin sebenar, apabila dia melakukan kesalahan, dia akan serta merta mengingati Allah.

Mari kita rujuk ayat Quran, surah al-Imran, ayat 135;

"Dan juga orang orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menzalimi diri sendiri, (segera) mengingati Allah, lalu memohon ampunan atas dosa-dosanya, dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa- dosa selain Allah? Dan mereka tidak meneruskan perbuatan dosa itu, sedang mereka mengetahui." (3:135)

Jika kita lihat ayat ini dengan lebih teliti, Allah menyebut "zakarullah", dan bukan "summa zakarullah" ataupun "fa zakarullah" (menunjukkan keadaan di mana proses mengingat itu datang SELEPAS melakukan kesalahan). Apabila seorang mukmin itu melakukan kesalahan, dia dengan SERTA-MERTA (simultaneously) akan mengingat Allah.

Siapa lagi yang mampu mengampunkan dosa kita jika bukan Allah? Maka tiada tempat lain yang dapat kita mengadu dan memohon keampunan selain Allah sahaja. Jadi dengan ayat ini, bukanlah alasan kita untuk melarikan diri apabila kita bersalah terhadap Allah.

Semoga Allah mengampuni dosa-dosa kita selama ini.








Friday, July 30, 2010

Takut atau Sayang Allah? (Bahagian 1)

Assalamualaikm w.bt.

Sudah hampir 6 bulan saya tidak menulis apa-apa dalam blog ni. Tiba tiba rasa tergerak hati ingin menulis kembali sementara cuti masih berbaki sebulan lagi.

Hmm, lihat saja tajuk, pasti ada yang tertanya-tanya. Dan pasti ada juga yang pantas memberi jawapan, "pastilah kedua-duanya sekali". Sebelum saya melangkah lebih jauh, ingin saya berkongsi satu hadis dengan para pembaca;

Dalam hadis, Nabi s.a.w bersabda:

"Diampunkan dosa seorang pelacur yang melintasi seekor anjing yang berada di tepi sebuah telaga yang lidahnya terjelir. Hampir kehausan membunuhnya. Maka pelacur itu pun menanggalkan kasutnya lalu dia ikat kasut itu dengan tudungya lantas dia menceduk air untuk anjing tersebut. Dia diampunkan disebabkan kejadian itu" (Riwayat al-Bukhari)

Jika kita berfikir panjang dan mengkaji hadis ini, dapat kita lihat rahmat dan pengampunan Allah itu luas, dan di sini, si pelacur tersebut diampunkan Allah hanya dengan sebab memberi minum anjing tersebut. Kenapa saya menekankan hadis ini walhal ramai yang sudah tahu mengenai kisah ini?

Umat Islam di Malaysia khususnya, amat menghairankan saya, lebih banyak menekankan azab Allah mahupun balasan balasan yang akan menimpa sekiranya kita melanggar perintah Allah. Sayang sekali kerana penceramah2 di sini kurang pula menceritakan tentang kurniaan Allah mahupun kasih sayang Allah yang lebih luas daripada kemurkaanNya.

Kenapa kita kurang melihat kasih sayang Allah, rahmatnya yang maha luas, pengampunan yang tidak henti-henti, kurniaanNya yang diberikan kepada kita sebaliknya kita banyak terfikirkan 'kekejaman' Allah terhadap hamba-hambanya sahaja? Jika begitulah keadaanya, ramai yang lebih 'takut'kan Allah lebih daripada mencintai kerana kebaikanNya. "Iman itu adalah campuran daripada rasa cinta, takut dan juga harap". (quoted from akh Aiman Azlan).

Dan sekarang pasti yang tertanya-tanya, "so, tak perlu rasa takut kepada Allah lah ya?". Bukan begitu mesej yang ingin saya sampaikan. Bukan saya mahu katakan bahawa menakuti azab Allah itu tidak ada pentingnya, tapi jika kita rujuk kembali al-Quran, Allah menyeimbangkan di antara kasih sayangNya dan azabNya. Syurga dan neraka. Pahala dan dosa.

Bayangkan dua situasi yang berbeza;

1) Rasa takut tehadap majikan sekiranya gagal mencapai objektif bulanan mampu 'memaksa' kita untuk bekerja dengan bersungguh sungguh. Jika gagal, kita mungkin akan diberhentikan kerja.

2) Rasa cinta terhadap ibu kita akan menjadikan kita bersungguh-sungguh untuk tidak mengecewakannya dan menurut segala permintaanya.

Jadi? Situasi manakah yang mampu mebuatkan kita betul2 ikhlas untuk mencapai rasa 'sungguh-sungguh' itu? Pastilah situasi yang kedua. Rasa ikhlas sukar dibentuk dalam situasi pertama kerana rasa takut kehilangan kerja itu akan hilang sekiranya ancaman dibuang kerja itu hilang. Sementara situasi kedua akan melahirkan rasa cinta dan ikhlas di mana kita tidak mahu mengecewakan ibu kita dan rasa takut untuk membuat dia marah.

Saya rasa cukuplah setakat ini untuk bahagian pertama. Saya nak cuba elak untuk menulis panjang2 sebab takut orang mudah bosan. InsyaAllah jika masih diberikan peluang saya akan menyambung untuk bahagian yang kedua.


Tuesday, October 27, 2009

Malas tahap Maksima

kepada pelancong2 blog ni..
harap maaf kerana x ada update apa2..
malas~
kalau rajin, ada la apa2 yg nk ditulis
so til then, harap bersabar. (macam la ada org tgk blog aku ni)

Saturday, September 26, 2009

Pemandu bas Ottawa - Siri 2

Keseronokan berada di Kanada bermula apabila kelas selama dua hari pengarang diselangi cuti hujung minggu. Amat seronok. Dapat berjalan2. Pengarang dan rakan sudah merancang untuk berkunjung ke IKEA menerima aneka juadah perabot di sana. Esok merupakan Hari Buruh di Kanada.

Dalam otak pengarang sudah tersemat rapi plan untuk membeli perabot. Kerusi letak di penjuru ni. Katil di tengah2 bilik. Semuanya nampak perfek. Duit Mara akan dijadikan sebagai medium untuk menceriakan bilik pengarang.

Kami berjaya menaiki sebuah bas untuk ke IKEA. Perjalanan selama 25 minit tidak begitu dirasai lantaran transformasi bilik yang bakal dilihat. Pemandu bas yang membawa bas begitu ramah dengan kami. Nice. Dia tanya soalan, "Philipines?" Kami pun jawab, "nope, Malaysian." Dia berkata, (maaf, pengarang tidak pandai berbahasa Inggeris, terpaksa didairek translasikan ke bahasa baku pengarang ) "isteri saya filipino..saya tahu berbahasa filipino. Beberapa minit selepas bergembira dengan pemandu bas yang ramah tersebut, kami diberhentikan di sebelah IKEA.

"Berbelanjalah sepuas2nya. Gunakan semua duit yang ada." Pengarang berfikir (pemandu bas mempunyai daya humor dan budi bahasa yang tinggi). Bagus. Nice juga.

Kami amat terkejut setelah mendapati IKEA tidak dibuka kerana cuti Hari Buruh (kami tidak tahu bahawa cuti buruh semua orang tidak bekerja). Semua senyap. Tidak mampu berkata apa2. Salah seorang kawan pengarang membuka mulut, "patut la baik sangat pemandu bas tadi. Dia.." Kami ditipu. Berpuluh2 kilometer dari rumah. Kawasan IKEA sunyi sepi. Tiada satu kelibat manusia pun. Kami dah blank. Keputusan diambil, tunggu bas lain datang.

Perut sudah berbunyi. Kami berlari2 anak ke arah sebuah kedai minyak berdekatan . Makan. Kemudian kami berjalan ke arah perhentian bas tadi. Semasa dalam perjalanan, kami terlihat bas yang membawa kami ke IKEA tadi. Pemandu yang sama.

Kami memandang ke arah pemandu. Pemandu memandang ke arah kami.

Pemandu mengangkat kedua2 tangannya sambil menunjukkan simbol, "Peace".

Wednesday, September 23, 2009

First Step - Hidup di Canada

Assalamualaikum dan Salam Perpaduan..

Walaupun aku da sampai Canada, aku still malas nak tulis blog dalam English. Orang lain struggle tulis blog dalam English, bagi aku teruskan usaha anda. Bukan xmau tulis, nanti bila aku rasa macam da terer English, aku tulis la (Hint : Mustahil la nak terer) Camna nak improve kalau setiap hari still cakap Bahasa Melayu ngan member. Tu la downside bila ramai sangat orang melayu kat satu universiti. (Ni la akibat x masuk ngan non-malay sangat masa kat Taylor..padan muka kau Akmal)

Pada suatu hari, aku tengok blog member aku sorang ni. Dia crita ke'best'an Canada dalam blog dia. Orang baik, kawasan sentiasa bersih, sampah payah nampak, sejuk dan bla3... Aku excited la dengar suma benda tu. Masa da sampai airport, aku tengok omputeh suma besar2. Dia punya stewardess pon layan aku cam budak2. "Yes darling..let me show you the way". Dia siap leh main2 ngan aku lg. Amik trolley, tahan aku nak jalan, "haa...I got you". (-.-*)

Ok, Canada memang bes masa aku first sampai. Cantik sangat2..nanti aku letak gambar.


Apa saja aku tengok sini kalau nak banding Malaysia memang kalah la Malaysia (Kepada rakyat Malaysia..sabar2, x abis lagi crita aku) Perfecto~

Pastu, satu per satu benda x bes Canada mai kacau kami. Memandangkan saiz kami macam budak2, kami telah dianjing2kan oleh orang di sana, terutamanya pemandu bas. Pemandu bas sini jenis short tempered. Faham2 la kami baru sampai, mana tau law2 dia. X pasal2 kena sound bes mari. (Nota kaki, pintu bas di Canada dikawal oleh driver dan ada mechanism yang kawal pintu tu) So, masa kami nak keluar, driver bas x bukak pintu. Blank..xtau nak kena tekan apa. Dia tengok saja kami berdiri 5 orang depan pintu. Gaban woo. Orang dah la ramai. Pastu ada member aku suggest "tolak pintu". Apa lagi, kami struggle la tolak pintu..ok, pintu x bukak. Orang putih kat dalam bas da nk start gelak dah. Hadess..bayang la camna kami masa tu, kami 5 orang struggle cari mana suis nak bukak pintu. Tekan sana, tekan sini...x bukak jugak. Memang nampak nerd habis la. Pastu ada sorang mamat jerit, "Press the button near the door, the yellow button.."

Aku tekan, still xda effect. Last2, ada orang sebelah pintu kesian kot tengok kami kena nganjing ngan orang putih, dia tolong bukak. Alhamdulillah..masa nak turun, orang gelak.

Da sampai rumah, tiba2 perut aku sakit. Nature call la. Pergi tandas. Xda paip air. Cuma tisu. Imagine la, 18 tahun guna air, tiba2 aku kena guna tisu. Stop. Kawan aku sampai 3 hari x melaksanakan kewajipan nature call dia. Kesian, da biru muka tahan..



video